Friday, 15 June 2012

Kehidupan di pesantren

Bismillah ......
hei hei hei.. ketemu lagi .
Alhamdulillah ana masih diberi kesempatan untuk menulis di blog ini, pada kesempatan sekarang ana ingin memberikan sedikit pengalaman hidup diPesantren



Dari pertama kalinya ana masuk ke pesantren Benda ini, ana gk ngerti dengan namanya bahasa sunda. Tasikmalaya kan di jawa barat jadi bahasanya bahasa sunda. warga disana memakai bahasa sunda semua, ketika ana diajak ngomong sama teman'' ana gk ngerti, ana ngangguk'' aja, pura''ngerti :D(wkwkwkwkw).
Tapi sekarang Alhamdulillah ana udah mulai mengerti sedikit''.oh iya, disana tu udaranya dingin banget apalagi waktu ujan huuuuuuuuuuuh dinginnya minta ampun :D. ana pernah bangun jam 3.30 pagi ana langsung mandi, huuuuuuh ternyata udaranya dingin banget sampai badan ana menggigil, tapi sekarang ana sudah biasa dengan dinginnya udara disana.

Hidup dipesantren membuat ana menjadi berfikir dewasa, berfikir untuk masa depan. Ana banyak mendapatkan masalah/cobaan/rintangan/kegagalan yg harus ana hadapi, berfikir bagaimana caranya menyelesaikan suatu permasalahan tersebut. suatu permasalahan harus kita hadapi jangan kita tinggalkan.
orang bodoh itu tau permasalahan yg ia hadapi tetapi ia tidak mau menyelesaikannya.

Pertama ana masuk pesantren ana masuk kelas DW(Diniyyah Wustha) selama 1tahun. Kenapa ?
karna ana waktu di Smp bukan dari pesantren, jadi weh ana masuk DW, dikelas DW ana/kami belajar agama semua dan arab gk ada pelajaran umum cuma B.Inggris aja. diDW ada pelajaran yg namanya Nahwu, Shorof, Insya, Blagghoh. Awalnya sih ana gk ngerti gk tau pelajaran tersebut, bingung dengan pelajaran tersebut. ilmu tersebut yaitu mempelajari tata B.Arab, cara memberi sakalnya, istilah''nya agar kita bisa membaca arab gundul dengan ilmu tersebut dan bisa memahami maksud arti dari arab tersebut. Ternyata, ketika ana memahami apa gunanya belajar pelajaran tersebut ana langsung semangat. ternyata asik belajar ilmu itu. disana juga guru''nya bagus cara mengajarnya cara ia menyampaikan tetesan'' ilmu memakai retorika dalam berda'wah. ana bersyukur bisa masuk pesantren disana ana bertemu dengan orang NTT, Manado, Bandung, Jabodetabek, Tasikmalaya, majalengka dll berkumpul jadi satu di suatu tempat yaitu di Pesantren.

Di pesantren kita diajari dengan namanya budaya NGANTRI, mau mandi ngantri, mau makan ngantri, mau minum ngantri, mau BaB ngantri, mau BaK ngantri, mau kentut aja ngantri :Dwkwkwkwkwk.

mungkin segitu aja yg bisa ana paparkan pengalaman ana hidup di pesantren, dilain waktu insyaallah ana akan membagikan pengalaman hidup di pesantren yg tidak bisa ana dapatkan disekolah''lain.

Syukron Katsiron.
Wassalamu'alaikum Wr.Wb


Translate